KlinikStrokeNusantara.com

KLINIK STROKE NUSANTARA

Stroke bisa menyerang Anda, atau siapa saja secara mendadak, tanpa tanda-tanda atau gejala apa pun ! Waspadalah ! Berhati-hatilah !

Bilamana orang yang Anda cintai terserang stroke, bawalah ke rumah sakit dan minta paksa dirawat di ruang gawat darurat (UGD) atau Intensive Care Unit (ICU). Walaupun, pihak rumah sakit mengatakan cukup dirawat di ruang biasa. Paksa, tetap minta di ruang gawat darurat, agar segera ditangani secara intensif, sehingga kerusakan atau kelumpuhan yang terjadi bisa benar-benar minimal. (Karena banyak rumah sakit tidak tahu harus berbuat apa menghadapi pasien yang terkena stroke, jangan heran, kalau pasien hanya dibiarkan saja).

Setelah dirawat di UGD dan kondisinya stabil, segera hubungi Sinshe Hans di telepon (021) 5637475, 5637476 handphone/whatsapp (WA) 0819 3261 8088. Karena banyak pasien stroke bisa pulih lebih cepat setelah diterapi oleh kami, dibandingkan dengan terus dirawat di rumah sakit.

Pasien-pasien stroke yang dirawat di Klinik Stroke Nusantara, merasakan banyak kemajuan setiap selesai sekali diterapi. Diperlukan 3 sampai 8 kali terapi. Selama ini, hanya 1 (satu) pasien Stroke, seorang pendeta yang lumpuh total (2 kaki dan dua tangan nggak bisa digerakkan setelah operasi) diterapi sampai 9 kali.

Selain Klinik Stroke Nusantara, kami juga menjual dan menyewakan ranjang rumah sakit: ranjang-rumah-sakit.com; kursi roda: kursi-roda.com, sewakursiroda.com, kursirodabekas.com; tabung oksigen: tabungoksigen.net, sewatabungoksigen.com, tabungoksigenbekas.com; regulator oksigen: regulatoroksigen.com; selang ngt silicon: selangngt.com, selang oksigen: selang-oksigen.com; sarung tangan karet: sarungtangankaret.com; alat bantu jalan: alatbantujalan.com; perawat orang sakit: yayasanperawatindonesia.com; kasur decuitus: sewakasurdecubitus.com; suction pump: sewasuctionpump.com; selang NGT: selangNGT.com; urine bag: urine-bag.com dan alat kesehatan lainnya.

Untuk pelayanan bisa diberikan dalam bentuk konsultasi via telepon jika ada pasien yang sibuk, atau tak punya waktu datang ke klinik. Silakan hubungi
Sinshe Hans
di telepon (021) 5637475, 5637476 handphone/whatsapp 0819 3261 8088. (... Tarif jasa per sekali datang terapi ke rumah atau rumah sakit Rp. 400.000,- untuk wilayah Jakarta dan
Rp 450.000 untuk Tangerang, Depok, dan Bekasi)

Tuesday, December 13, 2016

Teknologi Kedokteran. Operasi Tumor Otak ( Stroke Perdarahan, red) Bisa Tanpa Bedah

JAKARTA, KOMPAS – Dengan kemajuan teknologi saat ini, operasi tumor di otak (stroke perdarahan, red) bisa dilakukan tanpa pembedahan. Operasi tersebut bisa dilakukan menggunakan radiasi sinar gama dengan alat Gamma Knife Perfexion. Terapi ini dinilai lebih akurat, minimal efek samping, dan mempercepat pemulihan.

Direktur Gamma Knife Center Indonesia (GKCI) Lutfi Hendriansyah, Sabtu (2/4), di Jakarta, mengatakan, belum banyak pasien ataupun dokter yang  mengetahui operasi tumor di otak (stroke perdarahan, red) bisa dilakukan tanpa harus membedah dan membuka kepala. Padahal, teknologi itu sudah berkembang sejak akhir 1960-an.

Teknologi yang memanfaatkan radiasi sinar gama (Gamma Knife) prinsipnya memanfaatkan radiasi sinar gama untuk membunuh sel-sel tumor yang ada di otak (stroke perdarahan, red). Setelah memakai bingkai khusus di kepala, pasien akan berbaring dan masuk ke mesin yang di dalamnya ada 192 sumber sinar gama. Bingkai di kepala itu untuk menjamin presisi penyinaran pada target.

Terapi Gamma Knife bisa mengobati sejumlah titik tumor (area  stroke perdarahan otak, red) dalam sekali sesi operasi. Setelah menjalani operasi memakai Gamma Knife, pasien bisa langsung pulang tanpa harus dirawat untuk pemulihan. Setelah operasi, dokter akan memantau menyusut atau matinya sel kanker melalui pencitraan resonansi magnetik (MRI).

Tumor Ganas
Lutfi memaparkan, di negara maju mayoritas pasien yang memakai Gamma Knife adalah pasien tumor ganas (stroke perdarahan, red). Namun, data GKCI menunjukkan, 80 persen pasien tumor (pasien stroke, red) yang menggunakan Gamma Knife juga bisa digunakan mengobati, antara lain, malformasi arteriovenosa (AVM) atau malformasi pembuluh darah vena dan trigenial neuralgia (nyeri saraf trigeminal yang bertanggung jawab untuk sensasi di wajah).

Chief Operations Officer & Medical Physics Specialist GKCI Sajeev Thomas menambahkan sejak Juli 2014, sekitar 400 pasien menjalani operasi menggunakan Gamma Knife. Jumlah itu amat sedikit jika dibandingkan angka global, yakni 750.000 pasien. Ke depan pengguna teknologi itu diharapkan bertambah, termasuk pasien dari luar negeri.  “Alat ini bisa mengoperasi tanpa luka dan pasien bisa pulang dalam sehari,” ujarnya.

Jeffa Faidilah Djarot, pasien yang pernah menjalani terapi tesebut, menuturkan, sejak didiagnosis meningioma (tumor pada selaput yang menutup otak dan sumsum tulang belakang), Agustus 2015, ia berkonsultasi ke sejumlah dokter. Setiap dokter yang ditemui menyarankan agar ia dioperasi. “Saya takut setengah mati. Masak untuk mengeluarkan tumor 1,6 sentimeter dari otak, kepala saya harus dibuka, ”katanya.

Akhirnya, Jeffa mendapat dokter yang merekomendasikannya agar menjalani operasi tumor otak tanpa bedah menggunakan radiasi sinar gamma. Pada 11 Februari 2016, Jeffa menjalani operasi tanpa bedah dengan sinar gamma. Keesokan harinnya, Jeffa bisa pulang dan langsung beraktivitas seperti biasa. “Selama operasi, tak terasa apa-apa. Tahu-tahu saya dibangunkan dan diberitahu bahwa operasinya sudah selesai,” ujar Jeffa. (ADH)